Saturday, July 6, 2013

Menjayakan Penyusuan dalam Bulan Ramadhan

Sedar ataupun tidak, berbaki dalam 12 hari sahaja lagi untuk kita bertemu dengan bulan yang penuh rahmat dan berkat, Ramadhan, subhanallah! Pantas sungguh masa berlalu. Seperti baru sahaja menyambutnya, dan kini kita akan bertemu dengan bulan ini lagi :) Bulan yang penuh keterujaan, pastinya.

Dalam teruja, untuk ibu-ibu yang menyusukan, khususnya ibu baru, pasti debaran kian memuncak. Lebih-lebih lagi untuk para ibu yang berkerjaya. Bagaimana agaknya bulan ini dapat dihadapi? Apakah persiapan yang perlu dilakukan? Mampukah kita bertahan sehingga ke hujung perjuangan?

Berikut, saya kongsikan tip-tip Ramadhan yang praktikal untuk para ibu. Perkongsian ini tidak melibatkan daripada segi persediaan awal, contohnya mula memerah dan mengumpulkan stok susu, namun lebih kepada tip harian sepanjang menempuhi Ramadhan.

1. Minum air
Minum air secukupnya, sepanjang malam dan semasa sahur. Ini penting bagi memastikan badan sentiasa terhidrat dengan baik. Perlu diingat, air bukanlah penambah susu ibu, namun air yang cukup dapat menjadikan tubuh ibu berasa segar bagi menyusukan bayi.

2. Elakkan minuman berkafein

Minuman berkafein bersifat diuretik dan lebih cepat membuatkan air dalam badan kita dehidrasi. Justeru, elakkan meminum seperti kopi, teh, dan coklat semasa menghadapi bulan Ramadhan.

3. Pemakanan seimbang
Semasa berbuka puasa mahupun bersahur, usah abaikan pemilihan makanan. Makanlah makanan yang berkhasiat dan seimbang. Tidak terlalu fokus pada sesuatu makanan sehingga mengabaikan keperluan zat makanan yang lain. Pemakanan protein seperti ikan, telur, daging dan lain-lain dapat melambatkan rasa lapar, di samping memberi tenaga kepada ibu. Ini kerana, rantaian protein adalah lebih sukar dan mengambil masa yang lama untuk diuraikan. Jadi, tempoh berasa kenyang itu lebih lama untuk para ibu. Justeru, usah abaikan khasiat protein dan zat-zat lain semasa ibu-ibu bersahur.

4. Penggalak susu
Ada ibu bertanya, bolehkah mereka mengamalkan penggalak susu? Adakah penggalak susu boleh diambil pada masa bulan puasa dan membantu meningkatkan ataupun mengekalkan produksi susu? Sebenarnya, dalam penyusuan, sekiranya ibu-ibu berfikir mereka memerlukan penggalak susu, itu bukanlah menjadi kesalahan. Perlu difahami, penggalak susu ini terdiri daripada makanan-makanan seimbang semulajadi yang kita ambil sendiri secara harian dalam pemakanan kita. Ini berbeza dengan diet tambahan (supplement) yang menjurus kepada bahan-bahan kimia ciptaan manusia, dan sudah tentunya mempunyai kesan kepada tubuh badan manusia.

Kurma, halba, lobak putih, sawi, habbatus sauda', madu, ataupun apa sahaja makanan semulajadi yang dapat membantu memberikan tenaga kepada ibu, tetaplah baik untuk diambil sekiranya mampu membantu memudahkan proses penyusuan ibu itu. NAMUN, penggalak susu ini kesannya bukan selama-lamanya, iaitu selagi mana ibu itu tidak mengabaikan konsep asas penyusuan iaitu 'Kerap' mengeluarkan susu, 'Konsisten', dan 'Ketenangan' emosi ibu itu sendiri. Sekiranya tiga konsep asas ini diabaikan, dan faktor-faktor sampingan yang dikejar, produksi penyusuan ibu itu sendiri tetap tidak akan terkesan.

4. Tidur awal dan rehat secukupnya
Sekiranya ibu-ibu bekerja, jadikan waktu rehat ibu-ibu itu sebagai waktu berehat yang sebenarnya. Pada waktu malam pula, tidur awal membantu tubuh lebih segar, sekalipun ibu-ibu bangun untuk beribadat pada sepertiga malam.

5. Graviti
Tahukah kita, graviti mempunyai kaitan dengan proses kelancaran susu. Sebagai contoh, apabila kita sedang tersumbat susu, posisi rukuk di bawah pancuran air panas dapat membantu mencetuskan kelancaran susu (DENGAN SELIAAN mereka yang arif). Namun, ia perlu dihentikan serta-merta sebaik sahaja susu sudah mula keluar, kerana terlebih menjalankannya akan 'menambahkan' lagi kebengkakan dan seterusnya bertambah lagi saluran yang tersumbat. Justeru, ibadat seperti solat juga sebenarnya amat bagus untuk penyusuan.

6. Pengeluaran susu yang konsisten
Teruskan pengeluaran susu seperti biasa, dan sekiranya mampu, tingkatkan lagi pengeluaran. Pengeluaran juga boleh ditingkatkan pada waktu malam, sepertiga malam, dan sebelum sahur, sekiranya ibu khuatir mereka lesu pada waktu siang. Namun, proses pengeluaran susu pada watu siang tetap perlu diteruskan (pemerahan dan lain-lain).

7. Langkah Terakhir
Sekiranya selepas segala usaha dijalankan, namun ibu-ibu tetap tidak larat melaluinya, usah menghukum diri terlalu dalam kerana Islam sendiri memberikan kelonggaran ataupun 'rukhsah' untuk ibu berbuka kepada ibu yang masih menyusukan bayinya.

Perempuan yang sedang hamil dan perempuan yang sedang menyusukan anaknya dibolehkan berbuka puasa, jika ia takutkan puasanya itu akan mendatangkan mudarat kepada dirinya. Sesudah itu, mereka diwajibkan mengqadhakan puasanya. Tetapi jika mereka berbuka puasa kerana takutkan puasanya itu akan mendatangkan mudharat kepada anaknya semata-mata, maka mereka diwajibkan mengqadha puasanya dan membayar fidyah.

Bacaan lanjut di SINI 

Salam penyusuan!






Wednesday, June 12, 2013

Terkini Menyusu Si Manja

Sudah lama tidak menyolek 'make up' blog ^_^. Perubahan yang ketara adalah di bahagian menu bahagian atas blog ini.

Alhamdulillah, antara perkara baru dalam blog ini adalah di SINI untuk kaunseling penyusuan, mahupun di SINI untuk jemputan ke mana-mana program.

Insya Allah, saya juga sudah mula menjual buku-buku yang sesuai untuk bacaan seisi keluarga, dan semestinya hanya buku yang saya jamin kualiti persembahan, konten, dan bahasanya. Tempahan boleh dibuat di SINI dengan menggunakan borang INI.

Semoga perubahan ini membawa manfaat yang besar untuk kita semua, khususnya sebagai bekalan 'di sana', mudah-mudahan, amin,

Salam sayang!

Monday, June 10, 2013

Meraikan Detik Terindah dengan Si Manja

Salam penyusuan rakan-rakan yang dikasihi,

Semakin kurang saya 'ke udara' di blog ini. Mohon maaf sekiranya ada emel yang belum terjawab. Insya Allah, bermula pada minggu ini, sedikit demi sedikit kehidupan saya 'kembali normal'. Adat editor, akan ada waktu tugasan sangat mendesak, khususnya pada musim pesta buku. Kebetulan, usai pesta buku, terus bercuti PRU 13, dan kemudian menyusun kembali jadual-jadual tugasan yang ada.

Insya Allah, saya akan bergabung dengan Puan Nuha bagi mengendalikan bengkel 'Meraikan Detik Terindah dengan Si Manja' di Faliyana Mom Store pada hari Sabtu ini (15 JUN 2013).

Apa yang menariknya adalah, sesi pada kali ini menggabungkan ilmu kelahiran dan ilmu penyusuan dalam bengkel yang sama. Puan Nuha berpengalaman melahirkan bayi keempat beliau secara alami, dan akan berkongsi pelbagai tip dalam menjayakan kelahiran dengan tenang dan indah, tidak kira di mana ibu melahirkan.


Ini adalah bengkel kedua saya di butik ini, selepas bengkel 'Menanti Kelahiran dan Asas Penyusuan: Bagaimana Menjayakannya'. Lagi gambar di sini.


Insya Allah, pada rakan-rakan yang berminat, masih sempat mendaftar dengan menghubungi nombor yang tertera pada poster hijau di atas ini.

*Banyak juga aktiviti penyusuan tidak dikemas kini sekarang ini. Kepada rakan-rakan yang memerlukan bantuan kecemasan, mohon terus menyapa saya di FB. Insya Allah, seterusnya kita boleh juga berurusan melalui whatsapp :D





Sunday, February 17, 2013

Menyusukan Si Manja Semasa Hamil

Penyusuan semasa hamil, adakah boleh ataupun mustahil?

Jawapannya, ya dan juga tidak. Ini kerana, proses menjayakannya bukan sahaja bergantung pada usaha dan persediaan ibu sebelum hamil, malah juga persekitaran, dan paling penting, kesihatan ibu dan bayi yang dikandung itu sendiri.

Ada beberapa kes yang saya kendalikan, ibu dan bapa menerima berita gembira yang 'mengejutkan', iaitu akan bertambahnya cahaya mata tanpa dirancang. Lalu benarlah, kita ini hanya merancang, namun perancangan Allah itu semestinya yang terbaik dan berhikmah.

Berserah ataupun Berikhtiar?

Untuk para ibu dan bapa yang menerima berita ini tanpa apa-apa persediaan, terdapat beberapa usaha 'ad hoc' yang boleh kita lakukan. 'Persediaan' yang saya maksudkan di sini adalah lebih menjurus kepada persediaan emosi, dan bekalan susu untuk anak tersayang.

1. Teruskan penyusuan dan memerah.
Bunyinya mudah, namun sebenarnya agak perit dilalui oleh ibu itu sendiri. Apabila ibu hamil, hormon kesuburan ibu mula meningkat (estrogen dan progesteron). Meningkatnya kedua-dua hormon ini menjadi 'persaingan sengit' untuk penghasilan hormon penyusuan, iaitu prolaktin dan oksitoksin.

Hal ini juga akan mengurangkan kelembapan pada kawasan aerola, iaitu kawasan utama penyusuan dijalankan. Ini sekaligus membuatkan ibu berasa perit dan tidak selesa bagi menyusukan si manja.

Ada ibu yang cekal, akan terus mengharunginya dan memerah tanpa lelah. Namun perlu diingat, keselamatan ibu dan bayi yang dikandung itu sudah menjadi perkara paling utama perlu dijaga. Hentikan aktiviti menyusu dan memerah sekiranya perut merengut dengan hebat, dan keluar tanda (staining). Ibu juga perlu berhati-hati sekiranya mempunyai sejarah keguguran mahupun anak mati di dalam kandungan.

2. Menjadikan makanan lengkap sebagai sumber utama.
Pada ibu yang menghadapi situasi menyusu semasa hamil ini, dalam keadaan bayi sudah berusia 1 tahun ke atas, sebenarnya adalah lebih mudah berbanding bayi bawah 12 bulan, apatah lagi bawah 6 bulan. Ini kerana, pada masa ini, kadar kebergantungan penyusuan si manja sudah beralih ke nombor dua, dan makanan pelengkap menjadi sumber utama mereka dalam melengkapkan nutrien yang diperlukan.

Ibu boleh menyediakan menu harian yang lengkap di rumah, mahupun untuk bekalan harian ke pusat jagaan. Dalam masa yang sama, masih boleh meneruskan proses penyusuan dengan lebih tenang dan ceria. Dan ibu juga, jangan lupa meneruskan amalan pemakanan berkhasiat untuk keluarga dan si manja dalam kandungan :)

3. Dapatkan bekalan susu.
Bagaimana pula sekiranya anak masih kecil, iaitu baru berusia beberapa bulan? Ada kes di mana, ibu sudah tidak mampu menjalankan usaha nombor 1, lalu mereka mendapatkan bantuan bekalan susu daripada beberapa orang ibu yang sudi menghadiahkan susu mereka. Dalam hal ini, sudah pasti penyusuan itu tidak melebihi 5 kali kenyang untuk setiap ibu yang memberi. Ini bagi memastikan ibu-ibu yang membantu tadi tidak sampai menjadi ibu susuan kepada anak itu.

Pada zaman sekarang, kita lebih beruntung kerana sudah ada platform yang membantu ibu-ibu mendapatkan bekalan daripada mereka yang sememangnya bersedia mahu memberi. Platform itu adalah Human Milk 4 Human Babies- Malaysia.

Ramai di luar sana yang masih keliru dan menyangka platform ini berniaga susu ibu dan lain-lain. Sebenarnya tidak! Platform ini adalah 'pusat' yang menemukan pencari dan pemberinya. Urusannya juga sudah dirujuk kepada pihak JAKIM, dan segala urusan secara rasmi antara pemberi dan pencari berlaku dalam garis yang ditetapkan oleh syarak (sudah pasti merujuk pada ibu Muslim).

4. Dapatkan ibu susuan.
Dalam konteks ini, pemahaman kedua-dua belah pihak ibu bapa amat diperlukan, dan segala dokumentasi yang kemas diperlukan bagi memastikan urusan pada masa hadapan.

5. Susu segar.
Selepas segala usaha di atas tetap menemui kebuntuan, mahupun pilihan ibu dan bapa itu sendiri yang tidak sanggup anak disusukan melainkan susunya sendiri, lalu pilihan susu segar adalah yang terbaik untuk si manja. Susu tepung TETAP diletakkan dalam garisan paling hujung, ataupun boleh sahaja ditolak terus.


'Persediaan Tanpa Perancangan'

Dalam kes penyusuan semasa hamil ini, ternyata masih banyak untungnya pada ibu yang mempunyai persediaan susu tanpa perancangan (walaupun kadangkala sehingga berlebihan). Maksud tanpa perancangan ini adalah, ibu hanya memerah bagi menyediakan stok 'back up'.

Namun itu tidak bermaksud, persediaan stok susu perlu ditekankan sehingga kes 'lebihan penawaran' pula berlaku. Ini kerana, apabila isu begini timbul, tetap ada risikonya sendiri-- bengkak susu, mastitis, breast abcess dan lain-lain. Malah, ada juga kes anak itu sendiri yang menolak susu perahan dengan ragam mereka yang tersendiri dek menanti adik baru. Apa juga yang kita lakukan, biar bersederhana dan penting untuk kita, mempunyai perancangan dan 'pelan penyelamat'.

Tidak dilupakan, Allah juga yang mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Jangan pula, kerana stres mahu meneruskan penyusukan, kita mengabaikan detik-detik penting serta khasiat-khasiat untuk si manja yang akan dilahirkan. Nantikan detik kelahiran terbaru itu dengan tenang dan gembira. Semoga Allah mempermudahkan segalanya.

Salam penyusuan! :)

Monday, February 11, 2013

Rupa-Rupanya...

Penyusuan itu suatu perjalanan, bukan destinasi.

Ini adalah antara kata-kata semangat yang sentiasa saya pegang sepanjang proses menyusukan si manja tersayang.

Mendapat respons daripada ibu-ibu yang bukan beranak sulung, dan sedang berusaha menjayakan penyusuan mereka, adalah antara pengalaman berharga untuk saya. Mengejutkan juga, sejak Borang Kaunseling Menyusu Si Manja ini dipaparkan, respons yang saya terima majoritinya adalah daripada kalangan bukan ibu baru. Terima kasih atas kepercayaan yang puan-puan berikan. Saya mengagumi usaha puan-puan dalam mendalami dunia PSI untuk si manja puan-puan. Insya Allah, tiada istilah terlambat untuk kita menggali ilmu. Semoga Allah sentiasa memberkati usaha gigih puan-puan demi memberikan yang terbaik untuk mereka.

Juga antara respons menarik yang kerap saya terima adalah:

"Rasanya saya sudah tahu mengapa ibu baru selalu menyangka mereka tidak mempunyai susu. Mereka sangka susu itu mesti berwarna putih dan banyak..."

Saya bersetuju sepenuhnya dengan kenyataan ini. Majoriti ibu-ibu baru meletakkan kepercayaan ini, kecuali pada mereka yang banyak membaca perkongsian pengalaman, mahupun menghadiri kelas-kelas penyusuan, dan perjumpaan kumpulan sokongan sebelum bersalin.

Selebihnya, apa yang disangka normal dan mudah itu, rupa-rupanya menjadi sebaliknya sebaik sahaja si manja dilahirkan. Ditambah pula, apabila saban hari ibu-ibu baru itu dikelilingi dengan perkongsian gambar rakan-rakan yang 'mewah' dengan stok susu mereka.

Tahukah Kita?

  • Susu awal ibu berwarna kekuningan yang dipanggil kolostrum (BETUL)
  • Perut bayi hanya sebesar sekitar saiz kacang peas semasa dilahirkan (BETUL)
  • Semakin kerap kita menyusui bayi, semakin bertambah produksi susu (BETUL)
  • Bayi suka dipeluk bukan hanya kerana lapar, tetapi mahu berasa selamat (BETUL)
  • Produksi susu tidak bergantung pada saiz dan fizikal ibu, keturunan, mahupun bentuk payudara (BETUL)
  • Dakapan ibu dalam waktu sekurang-kurangnya 1 jam selepas melahirkan dapat memudahkan proses perjalanan penyusuan seterusnya (BETUL)
  • Apabila penyusuan dilakukan sejurus kelahiran, perut ibu akan 'merengut' hebat kerana kontraksi sedang berlaku di dalam rahim, dan rahim akan menjadi semakin mengecut dari hari ke hari (BETUL)
  • Pengeluaran najis bayi berwarna hijau kehitaman adalah petanda baik untuk bayi dalam menyahkan bilirubin dalam darah, daripada kembali ke hati yang seterusnya menjadi penyebab jaundis. Dan susu ibu adalah mekanismenya (BETUL)
Ini adalah hanya seputar kecil fakta dan keajaiban susu ibu anugerah Tuhan. Insya Allah akan dikongsikan lagi pada entri akan datang.

Salam penyusuan!

Enjin Carian

Loading...

PENAFIAN

Blog ini adalah ruang pendapat, perkongsian dan luahan pemilik blog semata-mata berdasarkan maklumat dan pemahaman pemilik blog dalam dunia penyusuan ibu (kecuali apabila dimaklumkan sumbernya). Entri selepas bulan Jun 2012 adalah entri pemilik blog selaku Kaunselor Laktasi Bertauliah. Pemilik blog tidak bertanggungjawab atas penyebaran maklumat yang dilakukan secara langsung mahupun tidak langsung.

Pembaca blog ini diizin menyalin kembali (copy and paste) maklumat dari dalam blog ini demi mengembangkan ilmu penyusuan DENGAN SYARAT meletakkan sumber rujukan kembali kepada blog ini. Ini bagi memastikan hak cipta karya pemilik blog tetap terpelihara. Terima kasih atas kerjasama dan kesudian pembaca sekalian berkongsi ilmu di sini.
Salam hormat.

Pembaca Budiman

Renungan Bersama

Penyusuan susu ibu adalah anugerah Allah, hadirnya bukan demi bermegah-megah, tetapi demi menunaikan amanah.

Penyusuan susu ibu itu suatu perjalanan, bukannya pertandingan....

Tiada apa yang perlu kita sesali, tiada apa yang perlu kita lumbai. Laluinya dengan senyuman, harunginya dengan ketabahan, kerana Allah juga maha mengetahui....